Iklan

Tiga menteri canangkan kampanye minum jamu

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani (tengah, duduk) bersama Menteri Perdagangan Rahmat Gobel (kedua kanan), Menteri Koperasi dan UKM Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga (keempat kanan), Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Agus Muharram (ketiga kanan), Presdir Mustika Ratu Mustika Ratu Putri Kuswisnu Wardani (duduk, kiri), Puteri Indonesia 2014 Elvira Devinamira (kedua kiri) dan Puteri Indonesia Pariwisata 2014 Estelita Liana meminum jamu bersama saat pencanangan gerakan minum jamu di Kementerian Perdagangan, Jakarta, Jumat (19/12).(ANTARA FOTO/Fanny Octavianus)
Tiap Jumat, minimal habis senam minum jamu tradisional.

Jakarta- Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), serta Kementerian Koperasi dan UKM mencanangkan kampanye minum jamu setiap hari Jumat.

"Ini memang dipelopori oleh Menko PMK Puan Maharani dengan Kemendag dan Kemenkop-UKM. Kita ingin sosialisasikan ini di semua kantor pemerintahan untuk segera dimulai," kata Menteri Perdaganan (Mendag) Rachmat Gobel di Jakarta, Jumat.

Rachmat menuturkan, jamu adalah produk unggulan Indonesia yang harus terus dipromosikan, baik di dalam maupun di luar negeri.

Terlebih, jamu merupakan produk herbal yang punya nilai budaya tinggi karena berusia lebih dari 1.200 tahun.

"Makanya dipromosikan di sini (dalam negeri) dulu, baru ke luar negeri. Jamu juga jadi bagian produk halal yang akan kita promosikan," katanya.

Menurut Rachmat, ia juga sudah meminta asosiasi perusahaan jamu untuk bisa mendukung program tersebut.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Industri Tradisional Berbasis Budaya, Putri K. Wardani, menyambut positif pencanangan tersebut.

Pasalnya, Indonesia adalah negara terbesar kedua di dunia setelah Brazil yang memiliki sekitar 30.000 varietas tanaman berkhasiat.

Indonesia bahkan diklaim sebagai negara nomor satu varietas terbanyak tanaman laut berkhasiat.

"Tapi belum dimanfaatkan secara maksimal karena belum masuk dalam perdagangan herbal dunia," katanya.

Oleh karena itu, dukungan pemerintah seperti pencanangan hari minum jamu dinilai sangat membantu produk herbal asli Indonesia itu untuk bisa masuk pasar internasional.

"Kita harap Indonesia ke depan bisa jadi pemain jamu dan industri herbal kelas dunia," katanya.

Menko PMK Puan Maharani mendukung pencanangan kampanye minum jamu setiap Jumat. Menurut putri presiden kelima RI itu, gerakan sehat minum jamu akan dimulai di seluruh kantor pemerintah.

"Tiap Jumat, minimal habis senam minum jamu tradisional. Ini penting supaya kita tetap menghargai produk dalam negeri dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015," katanya.

Pencanangan kampanye minum jamu tiap Jumat di Kantor Kementerian Perdagangan diawali dengan acara senam pagi.

Selain dihadiri Mendag Rahmat Gobel, Menko PMK Puan Maharani dan wakil pengusaha jamu, hadir pula Menkop-UKM AAGN Puspayoga, Puteri Indonesia 2014 Elvira Devinamira, dan Putri Indonesia Pariwisata 2014 Estelita Liana.
(ANTARA News)