Iklan

Lima Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Energi Hidrogen

Sementara tenaga panas dan nuklir tetap menjadi sumber utama pasokan dasar energi, ada peningkatan minat akan energi terbarukan - kebanyakan dari kita terbiasa dengan potensi tenaga air, tenaga surya dan angin. Namun, ada sumber energi lain yang perlu ditambahkan ke daftar itu, yang menarik perhatian lebih besar mungkin sebagai sumber energi paling serbaguna di masa depan: pembangkit tenaga hidrogen.

Saat negara dan perusahaan-perusahaan di seluruh dunia bekerja untuk mengurangi emisi CO2, Toshiba mempromosikan kemajuan di bisnis energinya, termasuk menggunakan hidrogen sebagai sumber energi bersih. Dalam tulisan ini, kita melihat dasar-dasar hidrogen, termasuk apa adanya dan bagaimana dia menghasilkan listrik, dan apa yang dilakukan Toshiba untuk mempromosikan daya hidrogen.

1. Hidrogen bisa digunakan untuk menghasilkan listrik

Hidrogen adalah unsur paling ringan dan paling melimpah di alam semesta. Secara umum, hidrogen biasanya mengacu pada molekul hidrogen (H2) yang mengikat bersama dua atau lebih atom. Di Bumi, hidrogen molekuler langka dalam bentuknya yang murni, tapi ada di sekitar kita dalam senyawa, terutama air (H2O). Memproduksi hidrogen cukup sederhana. Ingat saat mempelajari elektrolisis air di kelas sains? Begitulah cara hidrogen diproduksi, menggunakan listrik untuk membagi H2O menjadi komponennya, hidrogen dan oksigen.

Membangkitkan listrik dari hidrogen juga sederhana, dengan reaksi balik elektrolisis air. Dengan kata lain, listrik, dan air panas juga bisa diproduksi melalui reaksi kimia antara hidrogen dan oksigen.



Setelah hidrogen diproduksi maka bisa juga disimpan, dan digunakan untuk menghasilkan listrik saat dibutuhkan. Itu dilakukan oleh sel bahan bakar, yang menghasilkan listrik dengan memicu reaksi kimia antara hidrogen dan oksigen.

2. Hidrogen itu bersih dan sangat serbaguna

Hal yang hebat tentang menghasilkan listrik dari hidrogen adalah bebas dari emisi CO2; Ini adalah proses yang bersih dan ramah lingkungan. Hidrogen juga dapat diproduksi dari bahan bakar fosil, terutama gas alam yang direformasi, dan banyak kendaraan sel bahan bakar saat ini (FCV) didukung dengan cara ini. Namun, jika hidrogen diproduksi murni dengan sumber energi terbarukan seperti angin, tenaga air dan tenaga surya, kita memiliki proses bebas CO2 sepanjang jalan dari produksi hidrogen hingga pembangkit listrik.

Itu tidak semua. Hidrogen benar-benar serbaguna. Ini bisa digunakan untuk memberi tenaga untuk semua mulai dari perahu hingga pesawat ruang angkasa, bersama dengan gedung perkantoran, pusat transportasi dan bus dan mobil. Dan karena hidrogen bisa disimpan, bisa juga diangkut ke tempat-tempat yang dibutuhkan.

3. Toshiba sedang mengembangkan teknologi kunci untuk ekonomi hidrogen

Setiap peta jalan ke masyarakat karbon rendah menyadari pentingnya energi hidrogen. Toshiba telah lama mencurahkan sumber daya untuk mengembangkan teknologi dan sistem dasar. Saat ini, sistem perusahaan yang paling maju adalah H2One.


H2One mengintegrasikan semua elemen yang dibutuhkan untuk mewujudkan sistem penyediaan energi otonom berbasis hidrogen: sistem tenaga surya untuk menghasilkan listrik; Sebuah baterai stasioner untuk menyimpannya; Unit elektrolisis; Tangki penyimpanan hidrogen; Dan tumpukan sel bahan bakar. Ini adalah solusi energi bersih terkini.

Ini juga memiliki kelebihan lain. Seperti yang telah kita catat, energi terbarukan semakin penting, namun hasilnya berbeda dengan waktu, cuaca dan bahkan musimnya. Hidrogen mengakhiri ketidakpastian. Seperti listrik di dalam baterai, energi itu tersimpan, dan bisa mengimbangi ketidakstabilan pasokan dari energi terbarukan. Tidak seperti baterai, hidrogen tidak berkurang seiring berjalannya waktu, dan bisa disimpan selama diperlukan sebelum digunakan.

Dalam mencari cara terbaik untuk mendukung transisi ke ekonomi hidrogen, insinyur dan pengembang produk Toshiba yang bekerja di H2One melihat dengan baik bagaimana perkembangan energi terbarukan membuka jalan menuju pembangkit listrik yang lebih terdistribusi, dan menyadari bahwa H2One dapat membantu mencapai produksi lokal untuk konsumsi lokal, dan swasembada.

Inspirasi lain datang dari mempertimbangkan pemulihan bencana, dengan H2One mengantarkan jalur kehidupan penting. Padahal, itu sudah direalisasikan di Kawasaki Marien, ruang publik di Kawasaki, sebelah selatan Tokyo. H2One yang dipasang di sana biasanya menyediakan listrik, namun jika terjadi bencana maka akan menggunakan hidrogen yang tersimpan untuk menyediakan 300 pengungsi dengan listrik dan air panas selama seminggu.

Lihat lebih lanjut tentang ini di https://www.toshiba-newenergy.com/en/reference.

4. Hidrogen memberikan solusi dunia nyata

Bukti teknologi apa pun ada dalam performa dunia nyata. H2One membuktikan kegunaannya di beberapa lokasi yang sangat berbeda. Inilah beberapa di antaranya.

H2One di Stasiun Musashi Mizunokuchi

Sebagian besar dari 80.000 orang yang membawa kereta api Nambu Line dari Stasiun Musashi Mizunokuchi dari Jepang Timur mungkin tidak menyadari bahwa ini adalah stasiun pertama yang bisa didukung oleh H2One. Dalam operasi sehari-hari, unit menyalakan platform. Di musim panas, air panas dari proses pembangkitan dialihkan ke kutub kabut yang mendinginkan stasiun; Di musim dingin, itu beredar melalui bangku untuk menghangatkan mereka, membuat penumpang menunggu kali lebih nyaman.

Dalam keadaan darurat dan pemadaman listrik, H2One beroperasi secara mandiri, memberikan suplai energi mandiri yang tidak terputus untuk menerangi bagian tempat berkumpul darurat dan WC stasiun.

Press Release : http://www.toshiba.co.jp/about/press/2017_04/pr1701.htm

H2One dalam industri konstruksi

Dalam industri konstruksi, ada gerakan global untuk mewujudkan banguna nir-daya (zero energy buildings  - ZEB) yang mengurangi konsumsi energi tahunan menjadi nol, atau sedekat mungkin, dengan menggunakan energi terbarukan untuk penerangan, pemanasan, ventilasi dan pengkondisian udara. Di Jepang, Tokyu Construction menggunakan H2One untuk mendukung pengembangan ZEB di Institut Teknologi Tokyu Construction. Sistem tenaga surya integral dan H2One menghasilkan hidrogen yang disimpan dan digunakan dalam sel bahan bakar bila diperlukan.

Press Release : http://www.toshiba.co.jp/about/press/2017_06/pr2001.htm

Bahkan forklift pun bisa digerakkan oleh hidrogen
Pusat Aplikasi Hidrogen Toshiba menempatkan hidrogen sebagai bahan bakar untuk penggunaan sehari-hari. Terletak di Kompleks Fuchu di barat Tokyo, salah satu fasilitas terbesar di Toshiba, dibangun di sekitar H2One yang baru dirancang yang menggunakan energi terbarukan untuk memproduksi dan memasok hidrogen untuk forklift sel bahan bakar yang beroperasi di kompleks. Forklift tidak mengeluarkan CO2 dalam operasi dan mewujudkan operasi bebas CO2 sepenuhnya.


Press Release : http://www.toshiba.co.jp/about/press/2017_07/pr1301.htm

5. Hidrogen adalah energi masa depan

Film VR "Hydrogen Energy Journey" milik Toyota, sukses besar di EXPO 2017 Astana

EXPO Astana 2017 di Astana, Kazakhstan, membuka pintunya untuk umum pada 10 Juni 2017, untuk mempromosikan tema utama, "Future Energy." Di Paviliun Jepang, Toshiba menunjukkan jalannya untuk itu dengan "Hidrogen Energy Journey." Dengan menggunakan teknologi VR terbaru, film pendek ini membuat penonton menjadi bagian dari proses pembangkit listrik H2One; Mereka memulai perjalanan sebagai sinar matahari, diubah menjadi listrik oleh pembangkit listrik tenaga surya, dan kemudian menjadi hidrogen.




Dari situ, ceritanya seperti masa depan H2One: Listrik!

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang H2One dan hidrogen sebagai energi masa depan, habiskan beberapa menit dengan Osamu Maekawa, Corporate Executive Vice President Toshiba, saat ia berbicara tentang kerja Toshiba untuk ekonomi hidrogen.




Untuk informasi lebih lanjut tentang Toshiba H2One, silakan kunjungi https://www.toshiba-newenergy.com/en/